8 FAKTA TENTANG PIAGAM HAMMURABI

8 FAKTA TENTANG PIAGAM HAMMURABI

Pada abad ke 18 SM, Raja Babilonia Hammurabi menyusun ringkasan 282 undang-undang yang menetapkan standar perilaku dan keadilan untuk kekaisarannya di Mesopotamia kuno. Diukir di pilar diorit tujuh-dan-setengah-kaki yang mengesankan, atau prasasti, perintah mencakup segala hal mulai dari hak kepemilikan dan perilaku kriminal hingga perbudakan dan perceraian, dan menjanjikan hukuman brutal untuk semua orang yang tidak taat. Hukum pra-Alkitab yang terkenal ini membantu membentuk kehidupan Babilonia di zaman Hammurabi, namun pengaruhnya akan bergema di seluruh dunia kuno selama lebih dari ribuan tahun.

Di bawah ini, 8 fakta tentang Piagam Hammurabi :

  1. Ini bukan kode hukum yang paling awal diketahui.

Kode Hammurabi sering disebut sebagai hukum tertulis tertua yang tercatat, namun mereka didahului oleh setidaknya dua kode perilaku kuno lainnya dari Timur Tengah. Yang paling awal, yang diciptakan oleh penguasa Sumeria Ur-Nammu dari kota Ur, berkencan sepanjang jalan kembali ke abad ke-21 SM, dan bukti juga menunjukkan bahwa Kode Sumeria Lipit-Ishtar Isin disusun hampir dua abad sebelum Hammurabi mulai berkuasa. Kode-kode awal ini sama-sama memiliki kemiripan yang mencolok dengan perintah Hammurabi dalam gaya dan isinya, yang menunjukkan bahwa mereka mungkin telah saling mempengaruhi satu sama lain atau mungkin berasal dari sumber yang serupa.

 

  1. Kode tersebut mencakup banyak bentuk hukuman yang aneh dan mengerikan.

Kode Hammurabi adalah salah satu contoh paling terkenal dari ajaran kuno “lex talionis,” atau hukum pembalasan, sebuah bentuk keadilan pembalasan yang umumnya dikaitkan dengan pepatah “mata untuk sebuah mata.” Di bawah sistem ini, jika seorang pria melanggar tulang satu sama, tulangnya sendiri akan patah sebagai gantinya. Kejahatan kapital, sementara itu, sering kali dijumpai dengan hukuman mati yang unik dan mengerikan. Jika seorang putra dan ibu tertangkap melakukan inses, mereka dibakar sampai mati; Jika sepasang kekasih licik bersekongkol untuk membunuh pasangan mereka, keduanya tertusuk. Bahkan kejahatan yang relatif kecil bisa menyebabkan pelaku nasib mengerikan. Misalnya, jika seorang anak laki-laki memukul ayahnya, Kode Etik tersebut menuntut agar tangan anak laki-laki itu “dipecat.”

 

Untuk kejahatan yang tidak dapat dibuktikan atau dibuktikan dengan bukti kuat (seperti klaim sihir), Kode Etik tersebut diizinkan untuk diadili melalui cobaan berat – praktik yang tidak biasa dimana terdakwa ditempatkan dalam situasi yang berpotensi mematikan sebagai cara untuk menentukan kepolosan . Kode tersebut mencatat bahwa jika seorang tertuduh melompat ke sungai dan tenggelam, pendakwanya “akan mengambil alih rumahnya.” Namun, jika para dewa menyelamatkan orang tersebut dan membiarkannya melarikan diri tanpa cedera, pelaku akan dieksekusi, dan orang tersebut yang melompat ke sungai akan menerima rumahnya.

 

  1. Undang-undang tersebut bervariasi menurut kelas sosial dan gender.

Kode Hammurabi mengambil pendekatan yang brutal terhadap keadilan, namun tingkat keparahan hukuman kriminal sering kali bergantung pada identitas pelanggar hukum dan korban. Sementara satu hukum memerintahkan, “Jika seseorang melumpuhkan gigi yang setara, giginya akan tersingkir,” melakukan kejahatan yang sama terhadap anggota kelas bawah dihukum dengan denda. Hukuman berbasis peringkat lainnya bahkan lebih signifikan. Jika seorang pria membunuh “pembantu pelayan” yang sedang hamil, dia dihukum dengan denda moneter, tapi jika dia membunuh seorang wanita hamil “yang lahir bebas, anak perempuannya sendiri akan dibunuh sebagai pembalasan. Kode Etik ini juga mencantumkan hukuman yang berbeda untuk pria dan wanita sehubungan dengan perselingkuhan pernikahan. Orang-orang diizinkan untuk memiliki hubungan di luar nikah dengan pembantu rumah tangga dan budak, namun wanita yang bersekutu harus diikat dan dilemparkan ke sungai Efrat bersama dengan kekasih mereka.

 

  1. Kode Etik ini menetapkan upah minimum untuk pekerja.

Piagam Hammurabi sangat mengejutkan para sejarawan saat membahas masalah seperti perceraian, hak kepemilikan dan larangan inses, tapi mungkin yang paling progresif adalah ketentuan yang mewajibkan bentuk upah minimum kuno. Beberapa peraturan dalam pedoman ini merujuk pada pekerjaan tertentu dan menentukan jumlah pekerja yang harus dibayar.

Buruh lapangan dan gembong dijamin upah “delapan gur jagung per tahun,” dan pengemudi sapi dan pelaut menerima enam gur. Sementara itu dokter berhak mendapatkan 5 shekel untuk menyembuhkan seorang pria biasa yang mengalami patah tulang atau cedera lainnya, namun hanya tiga shekel untuk budak yang telah dibebaskan dan dua shekel untuk seorang budak.

 

  1. Kode Etik ini mencakup salah satu contoh paling awal tentang praduga tak bersalah.

Meskipun terkenal karena katalog hukuman barbarnya, Hammurabi’s Code juga menetapkan beberapa preseden hukum yang berharga yang bertahan sampai hari ini. Piagam tersebut merupakan salah satu dokumen legal paling awal yang mengemukakan sebuah doktrin “tidak bersalah sampai terbukti bersalah.” Faktanya, klausul tersebut menempatkan beban pembuktian pada penuduh dengan cara yang ekstrem saat mengatakan, “Jika ada orang yang menuduh seseorang kejahatan di hadapan para tua-tua, dan tidak membuktikan apa yang telah dituduhkan kepadanya, jika pelanggaran tersebut menjadi pelanggaran berat, harus dihukum mati. “Kode Etik ini juga mencakup prosedur peradilan modern. Misalnya, ketika dua pihak memiliki pendapat yang berbeda

  1. Sejarawan masih ragu dengan peran yang dimainkan oleh Code dalam budaya Babilonia.

Kode Hammurabi menawarkan sekilas berharga tentang kehidupan sehari-hari di Babilonia kuno, tapi bagaimana hukum yang berlaku di masyarakat masih diperdebatkan. Undang-undang tersebut bisa jadi daftar amandemen undang-undang umum yang lebih awal dan lebih ekspansif, namun undang-undang tersebut mungkin juga bertindak sebagai seperangkat preseden yudisial yang disusun dari kasus dunia nyata. Beberapa sejarawan bahkan berpendapat bahwa Kode Etik tersebut bukanlah dokumen legal yang bekerja sama sekali, melainkan sebuah propaganda kerajaan yang diciptakan untuk mengabadikan Hammurabi sebagai penguasa yang hebat dan adil. Namun Kode Etik dioperasikan, tidak diragukan lagi bahwa pilar itu sendiri ditujukan untuk tampilan publik. Dalam epilog ke Kode Etik ini, Hammurabi menawarkan bahwa setiap orang yang terlibat dalam perselisihan dapat membaca undang-undangnya untuk “… temukan apa yang baru, dan hatinya akan senang …”

 

  1. Kode Etik ini bertahan bahkan setelah Babel ditaklukkan.

Kerajaan Hammurabi mengalami kemunduran setelah kematiannya pada tahun 1750 SM. sebelum terurai seluruhnya pada tahun 1595 SM, ketika tentara Het memecat Babel dan mengklaim kekayaannya. Meskipun demikian, Hammurabi’s Code terbukti sangat berpengaruh sehingga bertahan sebagai pemandu hukum di wilayah ini selama beberapa abad, bahkan ketika peraturan mengenai Mesopotamia berulang kali berpindah tangan. Menyalin Kode Etik juga tampaknya merupakan tugas yang populer bagi ahli-ahli Taurat. Sebenarnya, fragmen-fragmen undang-undang telah ditemukan pada tablet tanah liat yang berpacaran sampai akhir abad ke-5 SM-lebih dari 1.000 tahun setelah pemerintahan Hammurabi.

 

  1. Undang-undang tersebut tidak ditemukan kembali sampai abad ke-20.

Keputusan Hammurabi adalah perlengkapan dunia kuno, namun undang-undang tersebut kemudian hilang dari sejarah dan tidak ditemukan kembali sampai tahun 1901, ketika sebuah tim arkeolog Prancis menemukan prasasti diorite terkenal di kota kuno Susa, Iran, yang pernah menjadi tempat Kekaisaran Elam. Sejarawan percaya Raja Elam Shutruk-Nahhunte menjarah lempengan empat ton pada abad ke 12 SM. menyerang kota Babilonia di Sippar dan kemudian membawanya ke Susa sebagai harta perang. Shutruk-Nahhunte dianggap telah menghapus beberapa kolom dari monumen untuk membuat ruang bagi prasasti sendiri, namun tidak ada teks yang ditambahkan. Saat ini, pilar tersebut dipajang di Louvre Museum di Paris.

8 FAKTA TENTANG PIAGAM HAMMURABI

Piagam Hammurabi

Sumber : History.com

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.