HAMMURABI : RAJA BABYLONIA YANG TERBESAR

HAMMURABI : RAJA BABYLONIA YANG TERBESAR

Hammurabi adalah raja keenam di dinasti Babylonia, yang memerintah di Mesopotamia tengah (Irak sekarang) dari abad 1894 sampai 1595 SM.

Keluarganya berasal dari suku Amorites, suku semi-nomaden di Syria barat, dan namanya mencerminkan campuran budaya: Hammu, yang berarti “keluarga” di Amori, dikombinasikan dengan rapi, yang berarti “hebat” di Akkadia, bahasa sehari-hari dari Babel

Pada tahun ke 30 pemerintahannya, Hammurabi mulai memperluas kerajaannya ke atas dan ke bawah lembah sungai Tigris dan Efrat, menggulingkan kerajaan Asyur, Larsa, Eshunna dan Mari sampai seluruh Mesopotamia berada di bawah kekuasaannya.

Baca juga :

MESIR : PERADABAN YANG PALING LENGKAP

PIRAMIDA GIZA, PIRAMIDA TERBESAR MESIR.

 

RajaMemerintahKeterangan
Sumu-abum atau Su-abusekitar. 1830—1817 SMSezaman dengan Ilushuma dari Assyria
Sumu-la-Elsekitar. 1817—1781 SMSezaman dengan Erishum I dari Assyria
Sabium atau Sabumsekitar. 1781—1767 SMPutra Sumu-la-El
Apil-Sinsekitar. 1767—1749 SMPutra Sabium
Sin-muballitsekitar. 1748—1729 SMSon of Apil-Sin
Hammurabisekitar. 1728—1686 SMSezaman dengan Zimri-Lim dari Mari, Siwe-palar-huppak dari Elam dan Shamshi-Adad I
Samsu-ilunasekitar. 1686—1648 SMPutra Hammurabi
Abi-eshuh atau Abieshusekitar. 1648—1620 SMPutra Samsu-iluna
Ammi-ditanasekitar. 1620—1583 SMPutra Abi-eshuh
Ammi-saduqa atau Ammisaduqasekitar. 1582—1562 SMLembaran Venus Ammisaduqa
Samsu-Ditanasekitar. 1562—1531 SMPenjarahan Babilon

Sumber : wikipedia

HAMMURABI : RAJA BABYLONIA YANG TERBESAR

Sumber : History.com

Hammurabi menggabungkan kemajuan militer dan politiknya dengan proyek irigasi dan pembangunan benteng dan kuil yang memuja dewa pelindung Babel, Marduk. Peninggalan Babylonia Hammurabi sekarang terkubur di bawah tanah di daerah itu, dan arsip apa pun yang dia simpan telah lama hanyut, namun piagam tanah liat yang ditemukan di situs kuno lainnya mengungkapkan sekilas tentang kepribadian dan kenegaraan raja.

Satu surat mencatat keluhannya karena dipaksa memberikan pakaian malam untuk para duta besar dari Mari hanya karena dia telah melakukan hal yang sama untuk beberapa delegasi lainnya: “Apa Anda membayangkan Anda dapat mengendalikan istana saya dalam hal pakaian formal?”

Piagam Hammurabi adalah salah satu kode hukum tertulis paling awal dan terlengkap yang diproklamirkan oleh raja Babel Hammurabi, yang memerintah dari tahun 1792 sampai 1750 SM. Hammurabi memperluas kota-kota Babel sepanjang Sungai Efrat untuk menyatukan semua Mesopotamia selatan. Kode hukum Hammurabi, kumpulan 282 peraturan, menetapkan standar untuk interaksi komersial dan menetapkan denda dan hukuman untuk memenuhi persyaratan keadilan. Kode Hammurabi diukir di atas pilar batu hitam berbentuk masif (pilar) yang dijarah oleh penjajah dan akhirnya ditemukan kembali pada tahun 1901.

Batu prasasti hitam yang berisi Kode Hammurabi diukir dari lempeng diorit seberat empat ton, batu yang tahan lama tapi sangat sulit untuk dipahat.

Di bagian atasnya ada ukiran relief dua setengah kaki Hammurabi berdiri yang menerima hukum – yang dilambangkan dengan tongkat pengukur dan pita – dari Shamash duduk, dewa keadilan Babilonia. Sisa monumen setinggi tujuh kaki lima inci ditutupi dengan kolom naskah cuneiform yang dipahat.

Teks yang disusun pada akhir pemerintahan Hammurabi, kurang merupakan proklamasi prinsip-prinsip daripada kumpulan preseden hukum, yang ditetapkan antara prosa yang merayakan peraturan Hammurabi yang adil dan saleh. Piagam Hammurabi menyediakan beberapa contoh paling awal tentang doktrin “lex talionis”, atau hukum pembalasan, yang terkadang lebih dikenal sebagai “mata untuk sebuah mata”.

Piagam Hammurabi mencakup banyak hukuman keras, terkadang menuntut penghapusan lidah pihak yang salah, tangan, payudara, mata atau telinga. Tapi kodenya juga salah satu contoh paling awal dari seorang tersangka yang dianggap tidak bersalah sampai terbukti bersalah.

282 dekrit semua ditulis dalam bentuk sebab akibat. Misalnya, jika seseorang mencuri seekor lembu, maka ia harus membayar kembali 30 kali nilainya. Keputusan tersebut berkisar dari hukum keluarga hingga kontrak profesional dan undang-undang administratif, yang seringkali menguraikan standar keadilan yang berbeda untuk tiga kelas masyarakat Babylonia – kelas, kebebasan, dan budak bermilik.

Baca juga :  8 FAKTA TENTANG PIAGAM HAMMURABI

Pada tahun 1901 Jacques de Morgan, seorang insinyur pertambangan Prancis, memimpin sebuah ekspedisi arkeologi ke Persia untuk menggali ibukota Elam Susa, lebih dari 250 mil dari pusat kerajaan Hammurabi.

Di sana mereka menemukan prasasti Hammurabi – terbagi menjadi tiga bagian – yang telah dibawa ke Susa sebagai rampasan perang, kemungkinan oleh raja Elam Shutruk-Nahhunte pada pertengahan abad ke 12 SM.

Prasasti itu dikemas dan dikirim ke Louvre di Paris, dan dalam waktu satu tahun telah diterjemahkan dan dipublikasikan secara luas sebagai contoh paling awal dari sebuah kode hukum tertulis

Gedung Mahkamah Agung A.S. menampilkan Hammurabi pada ukiran marmer dari pemberi hukum bersejarah yang melapisi dinding selatan ruang sidang.

Meskipun hukum Mesopotamia yang ditemukan kemudian ditemukan, termasuk Sumeria “Lipit-Ishtar” dan “Ur-Nammu”, mendahului Hammurabi’s oleh ratusan tahun, reputasi Hammurabi tetap sebagai pemberi hukum perintis yang peduli.

Baca juga :

MESIR : PERADABAN YANG PALING LENGKAP

PIRAMIDA GIZA, PIRAMIDA TERBESAR MESIR

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.